Saturday, August 21

Duhai Jiwa Manusia

Duhai jiwa manusia
Masih alpa dengan keduniaanmu
Bungkam menyorot peristiwa
gumam tiada apa
hanya mampu berkata-kata 
menuding jari pada perosak dunia

Duhai jiwa manusia
yang dirasuk syaitan iblis
menunaikan nafsu serakahmu
memusnahkan menghancurkan manusia 
angkara syaitan bertopengkan manusia
Jahilnya manusia ini!
Menghancurkan umat sendiri 


Duhai jiwa manusia
berapa ramai lagi kaum yang kau ingin musnahkan?
Sehingga kau membunuh kaummu sendiri?
Hingga kau sahaja tinggal di bumi ini?
Riak, ujub takluki sendirian?
Bisakan kau kembalikan kaum kerabatmu semula?
Setelah kau sendiri menghancurkan mereka?
Lupakah kau siapa Maha Pencipta sekalian alam ini? 

Duhai jiwa manusia
taubatlah segera
Meminta keampunan pada Maha Pencipta sekalian alam
yang mencipta dirimu jua.
Buang riak dan ujubmu yang bercita-citakan takluki
dunia ciptaan Maha Esa
Tiada seoran, tiada dua
Semua dari seluruh pelosok bumi.
Tanamkan semangat cintakan bumimu
Syukuru apa yang telah Dia berikan kepadamu,
mereka,
dan kita semua 

created on October 6,2006
11.45 p.m.
 



 

 

Sunday, August 15

Di Warkah Ini

Di warkah ini
Aku menulis
Yang berada di fikiran
Dan yang tersirat di hati

Di warkah ini
Aku menulis
Dengan setitis tinta
Yang telah diisi
Di dalam hati.

Di warkah ini
Aku menulis 
Seluruh firasat di dalam hati
Di dalam jiwa ini

Di warkah ini
Aku menulis 
Akan berakhirnya
Sebuah cinta yang t'lah lama bersemi
Buat selamanya.

created on November 16, 2003
2.47 a.m.   

Saturday, August 14

Saya bongkar. Saya jumpa. Saya baca.

Tetiba aje aku membongkarkan semula kotak yang penuh dengan buku aku dari aku sekulah menengah sampailah diploma ini..

Ada juga aku terjumpa buku-buku conteng aku.
Aku belek-belek buku itu..
Ada sajak laaaa~!!

Ini lagy satu kelebihan yang aku ada
Dan dah lama aku tak menulis sajak..
Adapun masa aku semester satu k0wt..
nanti aku check kat buku cikelet-cikelet aku..
hehehe...


Nanti aku upload beberapa sajak yang aku rase macam berkenan aje..
Hoh..sajak lame tuh..
dan yang besh aku siap tuleh hari apa, jam brape tu..
hoho...
sengal uhhh...
bese laaa...




       :       :
(^__^)V
  ||_/
 /||

Friday, August 13

Kazen's Wedding

Tarikh: 3 & 4 Julai 2010
Tempat: Taman Setiawangsa, Kuala Lumpur
Hari: Sabtu(akad nikah) & Ahad(persandingan)



Akad Nikah 3 Julai 2010 


kazenkuh langsungkan akad nikahnye.. disebelah adiknye juga merangkap kazenkuh juge..







memang terbaik sebab dia buat dengan sekali lafaz sahaje~!


video



Alhamdulillah...semuanya berjalan dengan lancar.  Tanpa ada sekatan, mula2 tu adelah juge..hehehe


kazenkuh sebak!  Kini dia dah pun jadi hak milik Khairil Zain





Kakakkuh same kazen (Aryati)..
FYI.. dowang memang rapat p0wn, ne taknye dari kecik sampai besau pun same2.. 
msuk UiTM di tmpat yg same










Perlulah restu kedua orang tua, okeh~! Baru dapat berkat..hehehe


Pak Mertua kazenkuh kene interview dengan cameraman yang bukan dari TV3..
hohuuu..


Majlis Persandingan : 4 Julai 2010



Kazen2kuh menjadi pemegang bunge manggar mengiringi pengantin lelaki..
FYI.. kazenkuh di sebelah kanan tu pun pnah study kt kolej aku study skunk ni jugak..
Tapi tyme aku msuk, dye baru je abes diploma n smbung dgree kt UiTM.. 
sebaye ngan kakakkuh juge...


Omak saye (yang berbaju biru) entah bagi instruction ape sambil pegang air mawar ituh..
dan disebelahnye turut pakai baju biru adalah nenek kepada suami sepupukuh..





Barang hantaran yang diterima daripada pihak lelaki

Kazen ipar(?!) leh jadi la k0wt..
Danny mencoba melayan lagu YANK by Wali Band.. haha..tak leh blah


Dan yang tak leh blahnye semua sedare mare..
kaum kerabat, malah yang tengah buzz kat belakang dapo pun lari ke depan..
kes.. tengok si Danny karok lagu YANK..
dan yang paling sengal.. kazenkuh si Fida neh menghilangkan diri tyme laki dye nynyi lagu tu tok dye..
hoho... hilang tanpa di kesan


waktu ni da abeh function..so snap2 la..tok menghilangkan lelah di dade..
hoho.. smpaila bateri camera aku abeh..


dak tecik ni anak spupu aku.. merangkap anak sdare aku jugak le..
she's Asyikin...
she's the youngest okeh~!!



Tiga di atas adalah adek bradek...
can u guess which one is the older..
yg bwh tu anak orang laen..
hehe...

Aisyah..
suke sangat lepak2 kat pelamin tu..
last2 aku cakap..haaa..suke sangat tu nak kawen sangat la tu~!!
terus dye turun takmo naik2 da..
haha..
si 3 dara pingitan..
maen tilik2 naseb..
huhu...

Thursday, August 12

Bab 4


BISING.  Itu yang mampu dia rasakan sebaik sahaja dia mula membuka mata.  Silau matanya kerana terdapat lampu yang dihalakan ke arahnya, bukan satu tapi terlalu banyak, nyatanya ia bukanlah seperti lampu yang biasa di rumah.  Tetapi lampu suluh!
            ‘Apa ni? Dahlah bising, lepas tu banyak sangat lampu menghala kat aku.  Pening kepala.  Badan pun sakit-sakit,’ bisik hati kecilnya.  Terasa sakit matanya walaupun ia masih lagi dipejam.  Perlahan-lahan dia membuka matanya.  Kaget, terkejut.
            Ramai yang mengerumuninya di sekitar kawasan yang sudahpun menganjak malam.  Pantas dia bangun dan melihat sekelilingnya.  Ramai yang menggelengkan kepalanya.  ‘Apa yang telah terjadi?  Kenapa ramai orang dekat sini?’ soalnya sendirian yang langsung tidak tahu-menahu apa sebenarnya yang telah terjadi.  Baru dia sedari yang dia kini tidak berpakaian.  Terasa ada satu susuk tubuh berada di sebelahnya.  Pantas dia menoleh.  Dania!
            “Cepat pakai baju, bangunkan dia.  Lepas ni, ikut kami pergi surau,” arah salah seorang dari mereka yang berada di situ, dan itulah Imam surau kampung itu.

----------          

“TAPI kami langsung tak buat apa-apa pun,” jawab Faeiz sebaik sahaja mereka disoal kerana berada di hutan yang agak terpencil itu. 
            “Kamu Dania?” soal Imam Haji Hamidi.  Dania yang dari tadi tunduk mula mendongak.  Pantas dia menggeleng.
            “Saya tak kenal pun dia ni, Imam.  Entah siapa, saya tak tahu,” jawab Dania.
            “Kau orang janganlah nak tipu kita orang semua ni.  Bukti semua dah ada.  Ni ha Imam,” kata seorang lelaki yang berada di belakang Imam Haji Hamidi sambil memberikan bukti yang dikatakannya itu.  Faeiz merenung ke arah lelaki itu.  Ya, itulah lelaki yang memukulnya siang tadi!
            “Imam, dia dah perangkap saya.  Saya datang situ cuma nak bawa Dania balik.  Itu saja.  Tapi, dia datang dan terus pukul saya,”  kata Faeiz.
            “Tengok tu, Imam.  Nak mengelakkan dirilah tu, saya pula yang dia tuduh.  Kalau dah buat tu mengaku jelah.  Tak payahlah orang lain yang takde kena-mengena dengan kau pun kau nak babitkan sekali,” kata lelaki itu.
            “Betul, saya tak ada buat apa-apa dengan dia.  Saya datang sana cuma nak bawa Dania balik rumah, itu saja.  Saya sanggup bersumpah, Imam” kata Faeiz.
            “Kamu jangan main-main dengan sumpah, tau!  Apa dia dah tak mampu ke nak balik sendiri sampai kamu pula yang tak ada kena-mengena dengan dia yang nak bawa dia balik? Si Tahir ke yang suruh kamu bawa dia balik ke rumah?” soal Imam Haji Hamidi.  Pada soalan itu Faeiz diam.  Memang abang Dania tidak menyuruh Faeiz mencari Dania untuk dibawa pulang ke rumah.  Dan tidak pula Tahir tahu yang sebenarnya Dania seorang penagih dadah.
            “Hah, kenapa diam? Jawablah!” kata lelaki yang telah memerangkap Faeiz dan Dania.  Faeiz hanya mampu mendiamkan diri.  Tidak tahu apa yang ingin dikatakan lagi.
            “Hah, betullah tu, Imam.  Memang dia saja je nak datang ke tempat tu.  Sebenarnya mereka nak memadu asmara kat situ.  Kononnya tempat tu tersorok, tak ada orang nampak,” kata lelaki yang cuba mencucuk jarum terhadap Imam Haji Hamidi.  Nampaknya hasil cucukannya menjadi, Imam Haji Hamidi sudah mulai terpengaruh dengan tipu helah lelaki tersebut.
            “Imam, tak payahlah nak fikir-fikir lagi.  Bukti ni pun dah ada.  Sekarang ni, terpulang pada Imam dan orang-orang kampung yang ada kat sini nak buat apa dengan mereka berdua.  Kalau saya, saya sebat setiap seorang 100 kali,” kata lelaki itu.  Lagaknya tidak ubah seperti orang yang kuat pada pegangan agamanya.  Jelak benar rasa Faeiz melihat lelaki yang berada di belakang Imam Haji Hamidi yang tak habis-habis mencucuk jarum sebanyak yang mungkin.  Yang penting, Imam Haji Hamidi percaya akan semua kata-kata lelaki itu, memandangkan foto-foto yang diberikan itu sudah tidak boleh disangkal lagi.
            “Yang sebat tu, terpulang kepada keluarga mereka ni, Malim.  Macam mana ni, tok?” soal Imam Haji Hamidi.  Dia kurang bersetuju dengan cadangan lelaki yang telah memerangkap Faeiz dan Dania yang bernama Malim itu dengan hukuman sebat.  Baginya hukuman itu adalah lebih baik dilakukan oleh keluarga masing-masing.
            “Macam nilah, kami kat sini kalau boleh tak mahu keluarga kamu malu.  Kalau kamu tidak nikah, perkara ni takkan selesai.  Orang kampung takkan tutup mulut.  Mana-mana kamu pergi mesti akan ada perkara yang tak sedap didengar.  Lebih baik kamu dinikahkan aje,” kata Pak Kadir, ketua kampung tersebut.
            “Jali, suruh Tahir datang ke surau sekarang juga.  Kita nak nikahkan adik dia dengan budak lelaki ni,” kata Pak Kadir kepada salah seorang penduduk kampung yang berada di surau itu.

----------

“BUAT malu aku je tau tak!  Mana aku nak letak muka aku ni?!” herdik Tahir sebaik sahaja upacara ringkas akad nikah Dania dan Faeiz selesai.
            “Aku takde buat apa-apa dengan dia pun!  Aku pun tak tahu macam mana dia boleh ada kat situ.  Kalau aku tahu dia ada kat situ, dah lama aku balik,” kata Dania.
            “Baru ingat nak balik?! Baru sekarang, dah jadi macam ni, baru ingat nak balik?!  Bila ada benda penting nak balik pulak!  Apa kau ni ha?  Kau ingat rumah tu apa? Suka hati nak balik bila-bila?!”  tengking Tahir.  Tidak habis-habis dia memukul Dania, menyesal sungguh dia mengenangkan perbuatan adiknya itu.  Dania hanya mampu diam. 
            “Apa yang kau buat sampai pagi-pagi baru nak balik ha?!  Kau melacur ke ha?”soal Tahir.  Dia terus menolah kepala Dania, sekuat hatinya.  Dania mendongak semula.  Sakit juga kepalanya akibat ditolak oleh Alongnya itu.
            “Mintak-mintak dijauhkan, aku tak pernah buat macam tu, Long!” balas Dania.  Airmata Dania tak habis mengalir lagi.
            “Habis tu, apa? Yang kau sampai kena tangkap ni kau buat apa?! Main guli?  Main batu seremban?  Berapa banyak lagi yang kau nak bohong dengan aku?!” perli Tahir.  Dania tunduk lagi sekali.
            “Aku minta maaf, Long.  Aku banyak buat salah dengan kau.  Aku...”
            “Dahlah.  Tak payah nak minta-minta maaf.  Kau ingat dengan minta maaf boleh selesaikan masalah ke? Kau ingat dengan minta maaf, orang-orang kampung boleh tutup mulut diorang? Cukuplah, aku dah tak nak tanggung malu lagi.  Cukuplah setakat ni kau malukan aku,”  kata Tahir.  Dania terpana.  ‘Apa sebenarnya? Takkan...’
            “Along..”
            “Lebih baik kau jangan tunjuk muka kau lagi kat kampung ni.  Pergi kau dari sini.  Kau bukan lagi adik aku.  Aku tak ada adik yang bernama Dania Ahmad Tajudin,” kata Tahir.  Dania terpempan.  ‘Kau bukan lagi adik aku,’
            “Along! Jangan buat aku macam ni...Aku ni adik Along.  Aku minta maaf, Long.  Aku janji aku tak buat lagi.  Tapi jangan buat macam ni.  Along!” rayu Dania sambil memegang lengan Tahir.
            “Pergi aku kata, pergilah!  Aku bukan abang kau lagi!  Pergi!”  tengking Tahir dan menolak Dania lalu dia terus menutup pintu rumah itu.             “Ermm..Dania...,” panggil Faeiz.  Dania langsung tidak menghiraukan kehadiran Faeiz yang cuba tenteramkannya.  Dia masih terus menangis. 
            Faeiz memandang lagi sekali ke rumah itu.  Kelihatan Kamelia sedang melihat mereka berdua dari tingkap.  Dia juga turut menangis.  Tidak lama, dia terus pergi begitu saja, mungkin disuruh oleh Tahir agar jangan melihat mereka berdua di luar.
            “Buat apa kau tengok-tengok lagi tu kat luar?  Biarkan mereka kat situ!” herdik Kamelia.  Pantas Kamelia masuk ke dalam biliknya dan terus menangis.  Melihat Tahir masuk ke dalam bilik Dania, Kamelia mengikuti abangnya itu, cuba menenangkan amarah abangnya yang kian memuncak.
            “Along..” rayu Kamelia.
            “Kau jangan masuk campur, Ngah.  Nanti, dengan kau-kau sekali aku halau,” arah Tahir lalu mengangkat semua kain baju Dania dan beg galas adiknya itu.  Dia keluar semula membawa pakaian itu lalu dicampaknya keluar dan ada juga yang terkena muka Dania yang masih lagi terduduk di hadapan pintu rumah itu. 
            “Pergi dari sini!  Aku tak nak tengok muka kau lagi!  Berambus!”  marah Tahir.  Kamelia hanya melihat dari belakang.
            “Along..Angah..Tolong aku, Ngah,” rayu Dania yang memandang ke arah Kamelia.  Kamelia hanya mampu menangis. 
            “Masuk, Ngah!” marah Tahir, Kamelia tidak mampu nak berbuat apa lagi.  Dia hanya menurut kata-kata Tahir.  Tahir terus menghempaskan pintu utama rumah tersebut, bergegar juga dibuatnya. 
Yang tinggal hanya Dania yang sedang terduduk menangis dan Faeiz yang menyaksikan kejadian itu tidak sampai pun 5 kaki dari tempat Dania. 
            “Sudahlah tu, Lia.  Benda dah jadi pun,”  tegur Sufian yang cuba menenangkannya.
            “Lia tak sampai hati, bang.  Walaupun dia perangai macam tu, Lia tak sampai hati tengok dia macam tu.  Lia tak pernah mintak benda macam ni yang akan jadi.  Dia tetap adik Lia, bang.  Darah daging Lia,”  kata Kamelia sambil menangis teresak-esak.
            “Tapi Allah dah tentukan jalan hidup dia begitu, Lia.  Kita berdoa sajalah yang dia akan berubah selepas ni.  Mungkin si Faeiz tu bakal merubah dia kepada yang lebih baik.  Kita tak tau apa yang akan terjadi.  Semua sudah tertulis.  Apa yang kita mampu, hanya terima dengan hati yang terbuka.  Kita kena redha,” kata Sufian.  Kamelia terus memeluk suaminya.

-------------

“TAK guna kita duduk di sini lagi, Dania.  Bangunlah.  Walau macam mana sekalipun awak kena ikut saya,” kata Faeiz.  Dania tetap berdegil.  Dia mengharapkan bahawa Tahir akan berubah fikiran dan menerimanya kembali. 
            “Lepaslah!  Ini semua kau punya pasal.  Kalau kau tak datang kat port aku, tentu aku tak jadi macam ni,” marah Dania.
            “Benda dah jadi, kita tak boleh nak patah balik lagi.  Lagipun, aku memang tak ada remote yang boleh rewind peristiwa” pujuk Faeiz.
            “Benda ni takkan jadi kalau kau ada kat situ, tau tak?!” tengking Dania lalu bangun dan menjauhkan diri daripada Faeiz.
            “Sekarang ni, walau macam mana pun awak nak nafikannya, awak sekarang dah jadi isteri saya,” kata Faiez.
            “Siapa nak jadi bini kau ha?! Mati hidup balik pun, aku tak ingin nak jadi bini kaulah!” balas Dania.
            “Terpulanglah, tapi kenyataannya sekarang kita dah tak macam dulu.  Awak masih mahu duduk sini lagi ke?  Awak mahu tebalkan muka awak tu ke setiap kali awak berjalan ke sana-sini dan orang kampung dan keluarga awak sendiri akan caci-maki awak?” soal Faeiz.  Dania terus membelakangkan Faeiz.  Diam.  Geram sebenarnya bila dia ditakdirkan sebegitu.  Lama Dania berfikir untuk membuat keputusan yang mana perlu, adakah dia masih mahu tinggal di kampung ini ataupun mengikut Faeiz yang juga kini sudahpun menjadi suaminya kini.
            “Okey, terpulang pada awaklah.  Awak boleh ikut saya balik Kuala Lumpur.  Awak juga boleh terus tinggal di rumah awak ni, kalau awak sanggup tahan dengan cemuhan orang kampung dengan lebih teruk sebab saya tidak ada bersama awak.  Awak pilihlah,” kata Faeiz.  Dania berfikir.  Lama Faeiz menunggu untuk mendapatkan jawapan daripada Dania. 
            “Kalau awak masih tetap nak dekat sini, baiklah.  Saya akan pergi dan tak akan jumpa awak lagi.  Anggaplah kita ni tak ada ikatan apa-apa pun,” kata Faiez.  Dania masih lagi kaku di situ.  Tinggal di sini atau ikut dia?
            Faeiz terus melangkah keluar dari laluan rumah Tahir dan masuk ke dalam kereta.
            “Faeiz!”

Wednesday, August 11

Sejarah Ramadhan

1) Ramadhan: Ertinya panas terik
2) Bulan di turunkan Al Quran dan disebut (syahru ramadhana)
3) Berlakunya Perang Badar Kubra dan mendapat kemenangan.
4) Bulan dimana Nabi s.a.w mengambil semula Mekah dari tangan Musyrikin dan berakhirnya penyembahan berhala.
5) Di dalamnya dipilih ada Malam Al-Qadar yakni lebih baik daripada 1000 bulan.
6) Di pilih untuk ibadat puasa.
7) Di pilih untuk lain2 ibadat (solat Tarawih, tadarus Al Quran dll)


Kelebihan Bulan Ramadhan
1) Kamu akan di naungi Ramadhan. (bagi yang telah meninggal dunia terlepas dari siksa kubur)
2) Bulan penuh keberkatan
3) Di malamnya ada lebih baik daripada 1000 bulan
4) Amalan solat sunat menyamai dengan solat fardhu 5) Manakala solat fardhu mendapat 70 kali ganda
6) Bulan sabar dan pahalanya adalah syurga
7) Bulan menambah rezeki
8 ) Memberi berbuka banyak pahala
9) Bulan keampunan : – Doa yang paling makbul iaitu doa sebelum berbuka puasa. – juga doa pada sepertiga malam.

Amalan-amalan di bulan Ramadhan (Tidak dapat buat semua, jangan tinggal semua)

1) Mengucapkan Selamat Menyambut Bulan Ramadhan
2) Perasaan tidak sabar untuk menanti Ramadhan
3) Niat puasa sebulan pd permulaan Ramadhan
4) Hendak tidur bacalah 4 ayat terakhir Surah Al Kahfi supaya dapat bangun malam
5) Berazam melakukan Terawih
6) Bertadarus secara bersemak (bukan sendirian)
7) Solat berjemaah setiap waktu
8 ) Solat jemaah di masjid/surau
9) Amalkan Qiyamulail walaupun pendek
10) Sahur diwaktu akhir
11) Sahur – utk mengelakkan makanan tidak hadam elakkan makanan pedas dan tutup sahur dengan air susu 12) Mandi Janabat sebelum Imsak
13) Kurangkan tidur
14) Tunaikan Solat sunat fajar (Solat Sunat Subuh)
15) Tunaikan Solat Dhuha
16) Tidur waktu cuti (satu jam sebelum Zohor)
17) Tunaikan solat Rawatib
18) Jaga pacaindera
19) Elakkan gosok gigi selepas tergelincir matahari hingga berbuka
20) Hadiri majlis ilmu
21) Buat baik kepada ibubapa
22) Isteri hendaklah taat pada suami
23) Banyakkan bersedekah
24) Berbuka dengan 3 biji kurma
25) Berbuka bersama org tua
26) Jemput tetamu berbuka
27) Kurangkan berat badan
28) Banyakkan i’tikaf di masjid (lelaki sahaja)
29) Baiki hubungan suami isteri
30) Baiki hubungan jiran
31) Isteri jauhi drpd keluar memakai mekap & perhiasan
32) Elakkan berbelanja berlebihan
33) Kuatkan kesabaran
34) Banyakkan selawat,istighfar,bertasbih
35) Berazam beramal (pada malam Lailatul Qadar)
36) Mengejut anak dan isteri di malam Lailatul Qadar
37) Elakkan menonton TV dan melayari internet yang mengandungi nafsu
38) Elakkan mendengar radio berunsur hiburan hingga melalaikan
39) Berdoa dengan nada lembut dan merayu
40) Jauhkan bercumbu dengan suami/isteri di siang hari
41) Mendoakan ibu bapa samaada hidup atau yang meninggal dunia
42) Melazimkan solat awal waktu
43) Elakkan sebelum berbuka bersiar2 yg menjadikan pandangan liar
44) Elakkan banyak berhutang
45) Melepaskan perasaan sedih melepaskan Ramadhan ditakuti tidak bertemu lagi dengan Ramadhan akan datang
46) Mengeluarkan zakat fitrah
47) Solat Witir

“Sebarkanlah artikel ini semoga Kita sama mendapat manfaat daripadanya”.


Credit to www.isuhangat.net
thnx a lot 4 da informations..

Bab 3

SUDAH SEBULAN BERLALU. Setelah tempoh proses penghantaran surat kepada semua ahli keluarga arwah Ahmad Tajudin dua minggu yang lalu, seperti biasa dia perlu ke sana semula untuk menguruskan pembacaan wasiat tersebut.

“Penat je mak tengok kamu ni,” ucap Datin Latifah kepada anaknya yang baru sahaja pulang dari kerja.

“Ha’ah mak, banyak sangat kerja kena diselesaikan. Esok kena pergi tempat yang Iz pergi kampung yang Iz cakap dengan mak dulu,” jawab Faeiz sambil mengurutkan kepalanya.

“Kesiannya anak mak ni, pergilah berehat dulu,” kata Datin Latifah. Faiez menurut seakan bersetuju dengan cadangan ibunya, dia terus naik ke tingkat atas rumahnya itu dan masuk ke dalam bilik.

Selesai dia mandi dan menukar pakaian, Faeiz terus sahaja menunaikan solat Maghrib dan solat Isyak, diselangi dengan bacaan al-Quran beberapa muka surat. Usai Solat Maghrib dan Isyak, dia tidak terus turun ke bawah seperti biasa, tetapi dia berbaring di atas katilnya sambil memikirkan apa yang ingin dilakukannya esok sebaik sahaja tiba di kampung itu semula. Lama dia berfikir tanpa dia sedari ibunya sudahpun masuk ke dalam biliknya.

“Iz,” panggil Datin Latifah. Panggilan itu sekaligus mengejutkannya dari baringya dan bingkas bangun dan duduk tepi katil.

“Eh, mak. Bila mak masuk? Tak dengar mak ketuk pintu pun,” tanya Faeiz sambil membetulkan posisi duduknya.

“Dah lama mak masuk. Dah lama mak ketuk pintu tu tapi tak jawab apa pun, jadi mak masuklah. Ni kenapa anak mak termenung jauh ni? Ingat kat Ilyana ke? Ataupun ingatkan orang lain?” soal Datin Latifah sambil tersenyum melihat anak terunanya itu. Faeiz pantas menggelengkan kepalanya.

“Hish, mak ni. Ke situ pulak perginya. Siapalah yang nakkan anak mak ni?” balas Faeiz merendah diri.

“Yelah tu, siapa yang tak nak anak mak ni. Ramai yang minat kat Iz tau. Iz je yang tak tau. Bukan takat Ilyana sorang je, ramai anak dara kawan mak tu berkenan sangat dengan kamu,” jawab Datin Latifah.

“Ye ke? Kiranya laku jugalah anak mak ni, eh? Kalau macam tu.. si Ilyana tu mana nak letak, mak?” balas Faeiz. ‘Hish, kalau dapat tau dek Ilyana mau jugak panjang telinga aku ni kena tarik!’ bisik hatinya sendirian.

“Ye lah, hensem macam ayah. Ayah dulu kan hensem, kalau tak, masakan mak boleh lekat dengan ayah ni. Dulu ramai jugak yang minat dengan ayah tau! Takpe, Iz. Satu tempat dah confirm untuk Ilyana, ada lagi 3 yang kosong,” sampuk Datuk Mutalib yang baru sahaja masuk bilik Faiez.

“Alah, awak tu yang terhegeh-hegeh nakkan saya. Dulu siap nyanyi depan orang ramai, konon-konon nak tunjukkan romantiklah tu. Entah lagu apa tah,” balas Datin Latifah mencebik. Kelakar juga bila melihat kedua orang tuanya masing-masing tidak mahu mengalah.

“Lagu Azuralah. Tapi saya tukar tajuk tu, tukar jadi nama awak,” jawab Datuk Mutalib. Faeiz tergelak besar.

“Tak sangka eh ayah boleh buat macam tu dekat mak,” kata Faeiz.

“Buat malu mak je masa tu, Iz,” balas Datin Latifah.

“Eleh, malu konon, lepas saya habis nyanyi lagu tu awak senyum-senyum kat saya,” balas Datuk Mutalib yang masih lagi belum mahu mengalah.

“Alah, dahlah tu mak, ayah. Yang penting sekarang mak dengan ayah dah kahwin, ada anak tiga orang pun,” kata Faeiz yang tidak mahu menyokong mana-mana pihak.

“Yelah, jomlah kita turun makan. Nanti dah sejuk baru makanan, tak sedap pulak,” ajak Datuk Mutalib. Mereka bertiga terus turun beriringan menuju ke ruang makan.







DIA kini tiba lagi di Kampung Terang buat kali yang kedua. Perasaan dia kali agak berbeza berbanding dengan tugasan-tugasan yang sudah acapkali dia lakukannya. Padahal pembacaan wasiat pada hari ini sudah terlalu rutin baginya sebagai seorang peguam, tapi entah mengapa untuk keluarga ini, dia rasakan bagai ada yang tidak kena.

Dia sendiri kurang pasti akan perasaannya yang lain dari yang lain dan sukar untuk dia ungkapkan.

“Assalamualaikum,” ucap Faeiz sebaik sahaja dia melangkahkan kakinya di rumah keluarga Tahir itu buat kedua kalinya.

“Waalaikumussalam, Faeiz rupanya. Dah lama kami tunggu kamu datang. Duduklah dulu,” pelawa Kamelia dan terus masuk ke ruang dapur dan mengambil cawan. Dia dapat melihat terdapat tiga orang daripadanya belum pernah ditemuinya sebelum ini.

‘Mungkin inilah Cempaka dan Husni, seorang lagi itu mungkin juga suami Cempaka,’ bisiknya sendirian sambil memberi senyuman ketiga-tiga orang yang berada di hadapannya.

Cempaka kelihatan seperti menahan amarahnya, mungkinkah tidak sabar.

“Encik Faeiz, bila kita boleh mulakan pembacaan wasiat tu. Saya tak ada masalah nak tunggu-tunggu lagi. Saya sibuk, esok saya kena kerja luar daerah,” Cempaka bersuara sambil mengerling jam ditangannya sepanjang masa, menghitung waktu untuk pembacaan wasiat dimulakan.

“Tunggulah si Dania dulu. Dia tak balik lagi ni. Tunggulah kejap,” balas Tahir supaya adiknya itu menahan sabarnya.

“Tunggu..tunggu. Sampai bila nak tunggu budak tak guna tu. Dia tu dari kecik tak habis-habis nak menyusahkan orang. Gara-gara dia kerja orang semua terbengkalai, semata-mata nak tunggu dia. Along, ni dah pukul berapa, saya bukannya boleh lama-lama kat sini,” kata Cempaka nyata yang tidak selesa dengan jawapan abangnya itu.

“Betul tu Chik, Along ni tak habis-habis nak sebelahkan budak tu je. Along asyik kata kejap lagi, kejap lagi. Ni dah hampir dua jam kita tunggu dia, bunyi motor dia pun kita tak dengar. Tak payahlah tunggu dia, menyemak je,” sokong Erham.

“Kalau dia tak balik langsung macam mana? Entah-entah dia tu tak dapat apa-apa dari harta arwah abah tu,” kata Cempaka.

“Mestilah, kalau dah perangai macam setan, tak payah bagi apa-apa pun tak apa. Hidup pun menyusahkan orang je,” sambung Erham yang sangat menyokong kakaknya, Cempaka.

“Walau macam mana jahat sekalipun dia, dia tetap adik kita. Ingat tu. Yang kau maki-maki, kau kutuk-kutuk adik kau,” marah Tahir.

“Eeee...simpang malaikat empat puluh empat tak ingin Achik nak ada adik macam tu,” balas Cempaka. Tahir sudah mula berang dan cuba menahan marahnya. Ingin sahaja dia menampar adiknya.

“Ermm...walau macam mana sekalipun, cik Dania tetap kita kena tunggu sebab dia juga ada hak dalam wasiat arwah Encik Ahmad Tajudin,” kata Faeiz perlahan yang tidak mahu pertelingkahan itu terus berlanjutan sehinggalah Dania pulang dan sebaik sahaja selesai pembacaan wasiat itu.







“AH, Fed-uplah, fed-up! Achik nak balik! Dari pagi sampai petang macam ni pun tak balik lagi! Tak kira Achik nak balik jugak!” bentak Cempaka yang bangun dari tempat duduknya dan terus mengambil tas tangannya.

“Ha’ah, Andak pun dah tak sanggup nak tunggu lama lagi kat sini. Sakit hati! Jom Achik, kita balik,” ajak Erham yang turut bangun dari tempat duduknya juga.

“Walaupun saya orang luar, tapi Dania ni dah melampau. Dia langsung tak kisah pasal kita. Kalau ada masalah sekalipun, takkan tak boleh telefon ke rumah,” marah Husni.

“Jomlah, bang. Kita balik, tak tahan duduk sini lama-lama. Makin lama, makin panas,” sindir Cempaka yang pantas melangkah keluar dari rumah tersebut diikuti Erham dan Husni.

“Balik dulu Along, Angah. Assalamualaikum,” ucap Cempaka.

“Nanti kalau ada apa-apa hal, telefon Achik ke, Andak ke,” tambah Erham.

Mereka terus masuk ke dalam kereta dan memecut laju meninggalkan rumah itu. Pada masa yang sama, Faeiz turut bangun dari tempatnya dan mengemaskan segala dokumen lalu dimasukkan semula ke dalam begnya.

“Nampaknya, pembacaan wasiat ni terpaksa saya tangguhkan lagi sampai satu masa yang akan saya tetapkan. Nanti saya hantar surat sekali lagi. Saya harap sangat yang kejadian sebegini takkan berulang lagi,” kata Faeiz.

“Saya juga nak minta maaf banyak-banyak bagi pihak keluarga saya kepada Faeiz sebab dah menyusahkan Faeiz. Macam-macam masalah pula yang timbul,” balas Kamelia sambil menunjukkan riak wajah kesal dan kecewa kerana tiada satu pun ahli keluarganya yang ingin bekerjasama untuk menyelesaikan masalah ini.

“Tak pe lah, biarlah saya pulang dulu. Assalamualaikum,” ucap Faeiz lalu meninggalkan rumah itu. Dalam fikirannya hanya satu, pasti Dania berada di tempat itu.

Dia terus menghidupkan enjin keretanya, dan terus bergerak laju meninggalkan rumah Tahir itu dan menuju lokasi Dania.


--------



PERLAHAN-LAHAN dia berjalan, agar tidak diketahui oleh kumpulan tersebut akan kehadirannya. Ramai di antara mereka sudah pun berada di dunia yang direka sendiri oleh mereka, entah apalah agaknya yang mereka khayalkan itu tidak langsung dipandang oleh Faiez. Apa yang paling penting sekarang ini ialah dia harus menyelamatkan Dania dan membawa Dania pergi dari tempat hina itu.

Lama dia mencari jejak Dania, setelah hampir 15 minit berada di situ, dan matanya mencari-cari di manakah Dania, akhirnya dia ketemu juga Dania yang tersandar di tepi pokok yang agak tersorok dan agak sukar untuk dilihat oleh sesiapapun.

‘Pandai betul dia ambil port’ bisik Faeiz sendirian yang hampir-hampir tidak nampak Dania yang berada di tempat tersembunyi itu. Faeiz melangkah dengan pantas tetapi dengan senyap agar tidak diketahui oleh rakan-rakan Dania. Jika tersilap langkah pasti sesuatu yang tidak diingini bakal terjadi.

Sebaik tiba di tempat Dania, dia mengalihkan kesemua jarum dan pelbagai jenis dadah yang bersepah di situ, baunya sudah cukup tidak menyenangkan bagi Faeiz dan terasa loya tekaknya kerana tempat itu tidak ubah seperti tempat longgokan sampah. Perlahan-lahan dia mendukung Dania dan cuba lari dari situ.

“Woi! Siapa kau? Dari mana kau datang?” soalan yang datang daripada seseorang dari belakang Faeiz. Faeiz kaget, nyata kehadirannya dapat dihidu oleh rakan-rakan Dania. Perlahan-lahan Faeiz menoleh.

“Aku kawan dia, ada apa-apa masalah ke?” balas Faeiz. Dia cuba tabahkan semangatnya untuk berhadapan dengan rakan-rakan Dania. Mereka seolah-olah bukanlah dari kalangan yang mengambil dadah, tapi dari segi cara pemakaiannya, dan sikap mereka terhadap Faeiz, nampaknya mereka seperti kumpulan gangster.

“Aku pun kawan dia jugak. Ni diorang semua ni kawan dia jugak. Aku tak pernah tengok pun kau kat sini,” kata salah seorang lelaki yang bertubuh sedikit sasa sambil merenung pisaunya yang berkilat lalu dimasukkan ke dalam sarungnya. Mungkin inilah ketua kumpulannya. Lagaknya tidak ubah seperti seorang ketua.

“Macam nilah. Aku tak nak cari pasal dengan kau orang semua. Aku datang sini cuma nak ambil Dania bawak balik,” beritahu Faiez.

Kelihatan lelaki itu seperti kurang senang dengan kata-kata Faiez. Dia sudah mula menunjukkan reaksi yang negatif terhadap Faeiz.

“Kau tak payahlah nak tipu aku. Aku tak pernah jumpa kau pun sebelum ni, kau boleh kata yang kau ni kawan dia. Aku tak percaya. Kau ni siapa sebenarnya, hah?” tengking lelaki itu yang sudahpun tidak percaya dengan Faeiz, apatah lagi tidak pernah sekalipun dia melihat seseorang yang ingin mengambil bawa Dania pulang. Selalunya Dania akan pulang sendiri sebaik sahaja dia sedarkan diri. Dan tak pernah pula dia melihat rakan Dania seperti Faeiz selain mereka yang sentiasa berada di kawasan ‘gelap’ itu.

“Okey, kalau kau dah kata macam tu. Walau macam mana sekalipun kau nak buat kat aku, aku tetap nak bawa Dania balik,” tegas Faeiz dengan pendiriannya. Dia terus tidak mempedulikan kumpulan itu, dia rasa mereka bagaikan tidak wujud, dia terus sahaja mendukung Dania untuk dimasukkan ke dalam keretanya. Belumpun sempat dia bangun untuk melangkah, dia sudahpun dipukul dari belakang tapi hanya sekejap sebagai tanda amaran.

“Itu habuan kau sebab kau dah masuk tempat aku!” marah lelaki itu. Faeiz mengusap belakangnya yang sakit.

“Bila masa tempat ni jadi tempat kau hah? Aku tak nampak papan tanda yang tulis tempat ni, tempat kau?” perli Faeiz.

“Kau buat lawak, eh?!” tengking lelaki itu. Dia semakin bengang dengan Faeiz kerana kata-kata yang diucapkan oleh Faeiz tadi. Tanpa membuang masa dia terus memukul Faeiz dengan sekuat hatinya. Ia turut disertai oleh ahli-ahlinya yang lain yang terus memukul Faeiz. Faeiz cuba untuk melawan tetapi tidak berdaya kerana mereka terdiri daripada 5 orang termasuk ketuanya dan mereka terus memukul Faeiz tanpa henti sehinggalah Faeiz sudah longlai dan berada dalam keadaan separuh sedar.

Penglihatannya juga semakin lama semakin kabur dan terus kelam. Gelap. Di saat itu dia hanya mampu berfikir, dia tidak dapat menyelamatkan Dania dan membawa Dania keluar dari tempat itu.

Tuesday, August 10

Buat Viewers






Salam Ramadhan TAHUN 1431H

Semoga Ramadhan Kali Ini Akan Memberi Keberkatan Buat Kita Semua
Moga Juga Ramadhan Buat Kali Ini Lebih Bermakna
Jangan Puasa Yangyok
Belum Tengah Hari Dah Bukak Periuk..
Hoho.

Beshnye kalau dapat jadi budak kecik balik..
Leh main bunga api, pasang pelita, sekarang dah besau panjang..
Kesegan-senganan pulak nak main bunga api
huhuhu

by: Sya Rye aka Cik M0on

 
|Saye,Dia,Mereka,Semua| Blogger Template by Ipietoon Blogger Template